Connect with us

ERA Pariwisata

Pemerintah Antisipasi Pergeseran Tren Pariwisata Dunia Selepas Pandemi

Published

on

Eranusantara.com, Jakarta – Tren pariwisata dunia diprediksi akan berubah selepas pandemi Covid-19 berlalu. Kedepannya, persoalan mengenai kesehatan, kebersihan, keselamatan, dan keamanan akan menjadi isu utama bagi dunia pariwisata.

Presiden Joko Widodo saat memimpin rapat terbatas mengenai tatanan normal baru di sektor pariwisata yang produktif dan aman dari Covid-19 menyebut bahwa hal tersebut harus dapat diantisipasi oleh para pelaku industri pariwisata dan ekonomi kreatif.

“Sehabis pandemi ini kita harus melakukan inovasi, perbaikan-perbaikan, sehingga bisa cepat beradaptasi dengan perubahan tren yang kemungkinan besar nanti akan terjadi di dunia pariwisata global,” ujarnya melalui telekonferensi dari Istana Merdeka, Jakarta, pada Kamis, (28/5).

Diantara sejumlah tren dan pergeseran yang diperkirakan bakal terjadi selepas pandemi misalnya referensi berwisata yang berubah menjadi berlibur sendirian, tertarik pada wisata kesehatan, wisata virtual, hingga staycation. Perubahan dan pergeseran pola wisata tersebut menjadi sangat penting untuk dipahami.

Selain itu, oleh karena isu mengenai keselamatan dan kesehatan akan lebih diprioritaskan para pelancong, maka diperlukan pula protokol tatanan normal baru bagi sektor pariwisata. Presiden menegaskan bahwa protokol tersebut nantinya harus mampu menjawab isu-isu yang berkaitan dengan keselamatan dan kesehatan tersebut sehingga wisatawan dapat berwisata dengan aman dengan tetap menerapkan protokol kesehatan secara ketat.

“Mulai dari protokol kesehatan yang ketat di sisi transportasi, hotel, restoran, dan area-area wisata yang kita miliki. Sebagai perbandingan saya minta lihat benchmark di negara lain yang juga sudah menyiapkan ini dengan kondisi new normal di sektor pariwisata,” tuturnya.

Protokol kesehatan tersebut juga harus menjadi sebuah pedoman dan kebiasaan baru di sektor pariwisata yang diaplikasikan secara luas dan konsisten. Kepala Negara berpandangan bahwa hal tersebut dapat dicapai dengan cara melakukan sosialisasi masif disertai pengawasan, uji coba, serta simulasi terencana mengenai protokol kesehatan.

“Standar protokol kesehatan itu betul-betul dijaga di lapangan karena ini risikonya besar. Begitu ada imported case, kemudian ada dampak kesehatan, maka citra pariwisata yang (menjadi) buruk itu akan bisa melekat dan akan menyulitkan kita untuk memperbaikinya lagi,” kata Presiden.

Lebih jauh, untuk mendukung sektor pariwisata agar dapat kembali bergeliat selepas pandemi, pemerintah juga sudah harus mulai menyiapkan strategi khusus dalam promosi pariwisata di fase produktif dan aman dari Covid-19 atau tatanan normal baru. Oleh karena itu, destinasi wisata di daerah-daerah yang diketahui sudah mulai menunjukkan penurunan penyebaran Covid-19 harus segera diidentifikasi.

“Saya minta diidentifikasi daerah-daerah tujuan wisata yang memiliki R0 dan Rt di bawah 1 sehingga betul-betul secara bertahap kita bisa membuka sektor pariwisata, tetapi dengan pengendalian protokol yang ketat,” ucapnya.

Kepala Negara juga menugaskan Menteri Pariwisata untuk mulai menyusun program pariwisata di dalam negeri yang aman dari Covid-19, termasuk menggencarkan promosi terhadap produk-produk lokal dalam atraksi pariwisata. Tentunya hal tersebut harus didahului dengan kontrol dan penerapan protokol kesehatan yang ketat di lapangan.

“Mengenai kapan waktunya ini tolong tidak usah tergesa-gesa, tetapi tahapan-tahapan yang tadi saya sampaikan dilalui dan dikontrol dengan baik,” tandasnya.

Red/Setpres

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

13 − 13 =

ERA Pariwisata

Pasca PSBB, Jalur Pendakian Gunung Talang Kembali Dibuka

Published

on

Eranusantara.com, Solok – Setelah ditutup sejak beberapa bulan terakhir akibat pandemi covid-19, jalur pendakian Gunung Talang kembali dibuka pada Jumat, (12/6), mendatang.

Hal ini disepakati usai dilaksanakannya rapat persiapan oleh pengurus jalur pendakian bersama tokoh pemuda, pemerintah jorong dan masyarakat setempat. Rencananya, jalur pendakian Gunung Talang via Aia Batumbuak, Kec. Gunung Talang, Kab. Solok, Sumbar, ini akan dibuka setiap hari namun para pendaki diwajibkan untuk mematuhi protokoler kesehatan.

Setiap Senin hingga Kamis, jumlah pendaki akan dibatasi, kemudian para pendaki diwajibkan membawa dan menggunakan masker saat melakukan pendakian.

“Kita membatasi jumlah pendaki pada Senin hingga Kamis. Selain itu, kita juga mewajibkan kepada semua pendaki untuk menggunakan masker serta mematuhi protokoler kesehatan,” ungkap Bendrianto selaku ketua jalur pendakian melalui ketua bidang promosi wisata, Yahdi Jack, kepada eranusantara.com, Minggu, (7/6), sore di posko pendakian Aia Batumbuak.

Dalam rapat yang digelar Sabtu, (6/6), malam, yang dihadiri kepala Jorong Koto Ateh, Ali Nasura dan Ketua Pemuda, Roni Heston, beserta tokoh pemuda Nagari Aia Batumbuak, juga dilaksanakan pemilihan pengurus jalur pendakian baru.

“Biasanya ketua pemuda merangkap sebagai ketua jalur pendakian, namun saat ini kami sepakat untuk menunjuk satu ketua untuk mengurus jalur pendakian,” ungkap Ali kepada Eranusantara.com.

Meski demikian, pengurus jalur pendakian juga menghimbau agar para lendaki jangan memaksakan diri untuk melakukan pendakian jika kondisi tubuh tidak sehat.

“Kita berharap kepada para pendaki nantinya untuk tidak memaksakan diri jika kondisi tubuh tidak memungkinkan. Jangan karena ingin mendaki, nanti kita memaksakan diri hingga menyebabkan terjadi penularan bagi rekan – rekan pendaki lainnya.

Aliman Irfan

Continue Reading
Advertisement
Advertisement
Advertisement

Facebook

ERAINVESTIGASI

opini

EraChannel18

Advertisement

Trending